AWPF Lanjutkan Pemetaan Kebutuhan Spesifik Perempuan Komunitas di Bener Meriah

AWPF.OR.ID | REDELONG – Setelah melakukan Review dengan Community Organizer dan anggota kelompok di Kabupaten Bener Meriah dua minggu lalu, Aceh Women’s for Peace Foundation melanjutkan pemetaan kebutuhan Spesifik perempuan dan penyusunan rencana tahunan komunitas perempuan khususnya d Kabupaten Bener Meriah.

Kegiatan pemetaan yang dilakukan AWPF ini di ikuti oleh dua kelompok komunitas (Dedingin Cilala dan Peteri Pitu) yang didominasi dari Tingkeum dan Balee Atu dengan jumlah peserta berkisar 40 orang.

Hal pemetaan ini kita lakukan untuk pemberdayaan komunitas perempuan yang selama ini belum sepenuh haknya dipenuhi oleh para pihak pengambil kebijakan, padahal menurut kasat mata kita melihat kebutuhan perempuan ini sangat penting untuk dipenuhi demi terciptanya suasana damai dan penuh keadilan dalam kehidupan sehari-hari, Ujar Irma Selaku Direktur AWPF.

“Kita ketahui bersama bahwa, angka kekerasan terhadap perempuan dan anak d Bener Meriah hari ini sangat jauh dari kata aman, maka kita selaku perempuan harus mendata dan menyuarakan membela perempuan demi terciptanya situasi yang adil serta damai dalam kehidupan sosial”.

Lanjut Irma, Pemetaan ini guna Mewujudkan kelompok perempuan komunitas yang kuat, khususnya di daerah pasca konflik, agar secara berkelanjutan mampu menciptakan dan menjaga kehidupan yang nir-kekerasan, sejahtera dan berkeadilan sebagai wujud inisiasi damai dari perempuan untuk semua, Tutur Aktivis Perempuan ini.

BACA JUGA : AWPF Lakukan Review Keaktifan Kelompok Komunitas Bener Meriah

Kendati Demikian, Syafridah selaku Manajer Program berharap hasil yang ingin kita capai, Adanya rumusan kebutuhan spesifik dan Rencana Tahunan perempuan di komunitas, yang disampaikan kepada pemangku kepentingan di masing gampong dampingan program, Papar Ida.

Kemudian, pemetaan ini kita inginkan Adanya rumusan strategis Perempuan Komunitas dalam melindungi Perempuan Korban Kekerasan di lingkungannya, serta Adanya dukungan para pihak dan rencana tindak lanjut dalam penanganan kekerasan terhadap perempuan oleh kelompok komunitas perempuan di masing-masing gampong, Tutup Syafridah yang akrab di sapa Kak Ida

Kegiatan pemetaan kebutuhan spesifik perempuan yang di ikuti oleh kaum ibu-ibu dari kelompok komunitas binaan AWPF tampak juga mematuhi protokol kesehatan dengan mencuci tangan sebelum memasuki acara dan semuanya memakai masker demi tercegahnya penularan Virus Covid-19 yang sedang marak terjadi saat ini. Informasi yang di himpun oleh awak media, aturan ini sudah disampaikan dari AWPF sebelumnya agar semua taat aturan Pemerintah dan wajib mematuhi protokol Covid-19. (AA)


AWPF Lakukan Review Keaktifan Kelompok Komunitas Bener Meriah

AWPF.OR.ID | BENER MERIAH – Aceh Women’s for Peace Foundation melakukan Review Keaktifan kelompok komunitas di wilayah kerja AWPF di Kabupaten Bener Meriah, Jum’at (30/10)

Kegiatan kunjungan kerja Aceh Womans for Peace Foundation ini di fasilitasi oleh Syafridah selaku Manajer Program di Lembaga Swadaya Masyarakat dan Nurbaety berlatar dari Community Organizer AWPF di wilayah Bener Meriah saat ini.

Pantauan media, sejauh review berlangsung yang dipusatkan di Aula Cafe ABL tersebut ada banyak hal yang sudah dilakukan oleh Community Organizer beserta kelompok komunitas AWPF untuk memperkokoh persatuan perempuan dalam menjaga perdamaian khususnya kaum perempuan, Jelas salah seorang Peserta Review.

Selain itu, Nurbaety juga menyampaikan hal positif yang sudah dilakukan AWPF selama ini, Kelompok Komunitas (pendampingan) di daerah sudah melakukan semaksimal mungkin dalam bekerja diantaranya :

1. Menyelesaikan segala persoalan yang terjadi dalam hal komunikasi Persuasif.

2. menyekolahkan Anak Korban Kekerasan dan melakukan dampingan pemulihan Trauma kepada korban.

3. Mencoba mediasi masalah yang urgent dalam hal kekerasan terhadap perempuan.

Dari hal di atas, Irma Sary selaku Direktur AWPF menyambut baik penyampaian informasi dari Community Organizer AWPF dan anggota kelompok komunitas yang selama ini sudah bekerja dan membantu meredamkan berbagai issue yang menimbulkan keresahan di kalangan perempuan khususnya, Jelas Irma.

BACA JUGA : AWPF Lanjutkan Pemetaan Kebutuhan Spesifik Perempuan Komunitas di Bener Meriah

Selain itu, Mewakili lembaga AWPF saya mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua yang sudah bekerja dengan maksimal, kita berharap ini tidak sampai disini saja, Tambah Irma.

Kedepannya, kita juga harus meningkatkan kapasitas perempuan dan menguasai ilmu pengetahuan baru yang didalamnya bisa mendorong untuk konsep-konsep pemberdayaan dan perlindungan perempuan yang selama ini belum terealisasi dengan baik, Papar Irma.

Terakhir, AWPF berpesan kepada Community Organizer dan anggota komunitas terus lakukan apa yang sudah menjadi kewajiban kita sebagai makhluk sosial yang bermasyarakat dan AWPF siap selalu mendampingi ibu-ibu di wilayah Bener Meriah ini, Setiap kita pasti Punya tantangan, namun ubahlah tantangan menjadi kemenangan dalam proses ini, Demikian Ucap Direktur AWPF ini yang kerap disapa Bunda Irma. (AA)


AWPF : Tindakan Penghakiman Massa Wajib di Proses Hukum

Awpf.or.id | Banda Aceh – Terkait hebohnya pemberitaan di media social tentang memperlihatkan seorang perempuan yang dipotong rambutnya oleh sejumlah kaum lelaki akibat pencurian di Kabupaten Pidie Jaya, menimbulkan banyak pertanyaan dari berbagai kalangan di Aceh. Jum’at (19/06/2020).

Perlakuan semacam ini terhadap korban sangat tidak wajar dan mengancam kerukunan yang sudah berjalan lama di bumi Seramoe Mekkah ini. Seyogyanya kejadian ini bisa di proses sebagaimana hukum berlaku. Continue Reading


AWPF Kembali Gelar Diskusi Rutin dengan Perempuan Bineh Blang dan Pantee

Awpf.or.id | Jantho – Aceh Womans for Peace Foundation Gelar pertemuan dengan kaum perempuan di Gampong Bineh Blang dan Pantee, Pagar Air Aceh Besar, Selasa (09/06/2020).

Kegiatan ini merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan oleh AWPF untuk peningkatan kapasitas kaum perempuan terkhusus di dua Gampong tersebut yang merupakan wilayah dampingannya yayasan perempuan untuk perdamaian tersebut. Continue Reading


Peringati Hari Perempuan Dunia, AWPF Gelar Diskusi

awpf.or.id | ACEH BESAR, – Peringati Hari Perempuan Dunia (Internasional Womans Day), Aceh Womans for Peace Foundation (AWPF) gelar diskusi tentang pemenuhan hak asasi perempuan dalam konteks perdamaian yang bekerlanjutan, bertempat di Gampong Bineh Blang, Kecamatan Ingin Jaya, Kabupaten Aceh Besar.

Kegiatan tersebut untuk menyediakan forum berdiskusi dan berdialog secara terbuka antara perempuan dari berbagai lapisan dengan pihak AWPF, Sabtu (7/3/2020). Continue Reading


Roadshow AWPF ke Kedutaan Negara Sahabat di Jakarta

awpf.or.id | Jakarta – Aceh Women’s for Peace Foundation (AWPF) melakukan roadshow ke kantor-kantor kedutaan di Jakarta, Senin (24/2/2020). Roadshow AWPF tersebut bertujuan untuk bersilaturahmi, membangun jaringan, menimba pengetahuan, pengalaman, belajar bersama tentang perlindungan dan penghormatan hak asasi perempuan khususnya perempuan pembela HAM di Aceh.

Dalam kesempatan berjumpa dengan para diplomat dari berbagai negara, AWPF menjelaskan tentang perkembangan perlindungan perempuan di wilayah dampingan AWPF yaitu di Kota Banda Aceh, Kabupaten Bener Meriah dan Aceh Besar. Continue Reading


AWPF Gelar Pertemuan Koordinasi Perempuan Pembela HAM di Jakarta

awpf.or.id | Jakarta, 24 Februari 2020. Aceh Woman for Peace Foundation (AWPF) Gelar Pertemuan koordinasi dengan Perempuan Pembela HAM berlangsung pada tanggal 17 Februari 2020 di Jakarta.

Kegiatan tersebut bertujuan untuk Belajar bersama tentang upaya perlindungan dan dukungan bagi perempuan pembela HAM, Membangun Ruang diskusi dan solidaritas antar sesama perempuan pembela HAM dan Berbagi pengalaman tantangan serta peluang serta Strategi Perlindungan, bagi perempuan pembela HAM sebagai acuan guna mendorong wujudnya kebijakan perlindungan bagi WHRD di masa depan. Continue Reading


AWPF Gelar Stratgic Planning Lima Tahun Kedepan

awpf.or.id | Bener Meriah – Aceh Woman for Peace Foundation (AWPF) gelar Strategic Planning Lima Tahun Kedepan bersama perempuan pendamping korban Bener Meriah dengan tema ” Menggali Potensi dan Merumuskan Strategi Lima Tahun yang Akan Datang” bertempat di Aula Home stay Sindhico Bale Atu, Aceh (Rabu, 25 Desember 2019).

Kegiatan ini akan melibatkan 15 orang peserta aktif yang berasal dari CO kabupaten Bener Meriah, Staf dan pengurus AWPF. Kegiatan yang berlangsung dua hari ini juga dipandu oleh Faisal Hadi (Koordinator KontraS Aceh). Continue Reading


Penyusunan Konsep Perlindungan Perempuan Pembela HAM di Gelar

awpf.or.id | Banda Aceh – Aceh Womans for Peace Foundation (AWPF) menggelar Workshop Penyusunan Konsep Perlindungan Perempuan Pembela Hak Asasi Manusia (Woman Humans Right Defender) bertempat di salah satu Hotel dalam kawasan Kota Banda Aceh, Kamis, (19/12/2019).

Kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari apa yang sudah di rancang oleh AWPF. “Hari ini kita meminta masukan dan kita susun secara konkrit demi matangnya konsep ini,” ungkap Irma Sari selaku Direktur Aceh Womans for Peace Foundation (AWPF) Continue Reading


Turun ke Jalan, Aktivis Perempaun Bener Meriah Kampaye Anti Kekerasan Terhadap Kaum Hawa

Laporan Budi Fatria | Bener Meriah

AWPF.or.id | REDELONG – Puluhan perempuan yang tergabung dalam Aceh Women’s for Peace Foundation (AWPF) menggelar aksi turun ke jalan dalam rangka mengkampanyekan anti kekerasan terhadap perempuan di Jalan menuju Bandara Rembele, Kabupaten Bener Meriah, Senin (2/12/2019).

Aksi turun ke jalan itu dilakukan setelah menggelar acara seminar sehari dan kampanye 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan yang berlangsung di Aula Kemenag Bener Meriah. Continue Reading